Contoh Surat Perjanjian Kerjasama Yang Baik dan Benar

Contoh Surat Perjanjian Kerjasama − Hai sahabat setia contohsuratpos semuanya. Bagaimana keadaan anda siang hari ini? masih tetap semnagat bukan? Siang ini admin akan membagikan contoh surat perjanjian terbaru untuk anda. Namun pada postingan sebelumnya admin sudah membagikan contoh surat perjanjian jual beli rumah. Sedangkan untuk kali ini admin akan bagikan contoh surat perjanjian kerjasama. Baik itu kerjasama jasa, kerjasama bagi hasil, kerjasama antar perusahaan dan lain sebagainya.

Surat perjanjian kerjasama adalah sebuah surat perjanjian yang dibuat dan disepakati oleh kedua pihak untuk melakukan kerjasama tertentu yang mempunyai hak dan kewajiban masing-masing pihak. Surat ini penting untuk dibuat sebagai antisipasi jika nantinya terjadi perselisihan. Selain itu, dengan adanya surat perjanjian kerjasama ini bisa menjadi sebuah pegangan jika hak dan kewajiban yang sudah disepakati di dalam surat perjanjian tersebut tidak dipenuhi oleh salah satu pihak sehingga bisa dituntut secara hukum. Intinya dengan adanya surat perjanjian kerjasama ini, hubungan bisnis pun akan terasa aman dan terhindar dari penipuan.

Sebagaimana yang kita ketahui bahwa surat perjanjian kerjasama ada berbagai macam format, semua tergantung dengan kebutuhan masing-masing, namun secara umum, butir-butir atau pasal-pasal yang ada dalam surat perjanjian kerjasama dapat diubah sesuai dengan kebutuhan masing-masing.

Tips Cara Membuat Surat Perjanjian Kerjasama

Dalam membuat surat perjanjian kerjasama, ada beberapa tips yang bisa anda lakukan supaya surat perjanjian kerjasama yang anda buat baik dan benar. Yakni diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Identitas Kedua Pihak

Sebaiknya pastikan terlebih dahulu data-data para pihak yang terikat dalam perjanjian dengan memastikan kesesuain dengan KTP. Pastikan bahwa data tersebut tidak berbeda dengan KTP. Kemudian sebutkan secara rinci pihak pertama ataupun kedua bertindak sebagai apa.

2. Bentuk Kerjasama Yang Dilakukan

Uraikanlah secara rinci bentuk kerjasama yang akan dilakukan atau dengan kata lain apa tujuan dari perjanjian itu dibuat. Utarakan poin-poin penting supaya tidak terjadi kesalahpahaman nantinya. Usahakan kerjasama yang anda buat serinci mungkin, jangan gunakan kata-kata yang umum saja. Apapun yang tertuang di dalam surat perjanjian kerjasama tersebut haruslah jelas, supaya tidak menimbulkan ambigu di masa depan.

3. Cantumkan Pasal Pasal dalam Perjanjian

Buatlah pasal-pasal dalam surat perjanjian kerjasama yang anda buat. Pasal-pasal ini adalah kemungkinan-kemungkinan kondisi yang akan terjadi yang bisa saja mengakibatkan pembatalan perjanjian. Di dalam pasal-pasal ini juga bisa memuat butir-butir perjanjian yang disepakati. Misalnya seperti apa konsekuensi jika salah satu pihak tidak memenuhi hak dan kewajibannya.

5. Penyelesaian Sengketa

Uraikan juga bagaimana cara penyelesaian sengketa jika terjadi perselisihan nantinya.

Gambar untuk Contoh Surat Perjanjian Kerjasama Yang Baik dan Benar

Saya rasa dari penjelasan di atas sedikitnya kita sudah tahu bagaimana cara membuat surat perjanjian kerjasama yang baik dan benar. Namun agar lebih jelas lagi, berikut ini sudah admin siapkan beberapa contohnya untuk anda.

Contoh Surat Perjanjian Kerjasama Jasa

SURAT PERJANJIAN KERJASAMA

Yang bertanda tangan di bawah ini :

1.   Nama                    : Ikhsan
      Tempat /Tgl. Lahir : Banda Aceh, 14 Juli 1986
      Jenis Kelamin       :  Laki-laki
      Agama                  :  Islam
      Alamat                   : Jln. Siliwangi No. 11 Banda Aceh

Selanjutnya disebut Pihak I (Pertama).

2.   Nama                    : Alanuari
      Tempat /Tgl. Lahir : Banda Aceh, 24 Juli 1988
      Jenis Kelamin       :  Laki-laki
      Agama                  :  Islam
      Alamat                   :  Jln. Abdul Rauf No. 45 Banda Aceh

Selanjutnya disebut Pihak II (Kedua).

Isi Perjanjian:

Pasal 1
Bahwa antara Pihak I (Pertama) dan Pihak II (Kedua) telah sepakat mengadakan Kerjasama di bidang Jasa Service Motor dengan modal awal Rp. 80.000.000,- (delapan puluh juta rupiah).

Pasal 2
Bahwa biaya sebagaimana yang disebutkan dalam pasal 1, ditanggung oleh masing-masing pihak sebesar Rp. 40.000.000,- (empat puluh juta rupiah).

Pasal 3
Bahwa masing-masing pihak berhak untuk mendapatkan pembagian hasil 50% dari keuntungan, dihitung setelah usaha berjalan selama Empat Bulan, dan Selanjutnya dihitung setiap bulan.

Pasal 4
Bahwa jika kekayaan perusahaan sudah melebihi dari modal awal, maka masing-masing pihak berhak menarik modalnya kembali dan tidak mempengaruhi hak atas pembagian keuntungan.

Pasal 5
Bahwa hak-hak tersebut pada perjanjian ini akan menjadi gugur/tidak sah apabila pihak yang bersangkutan mengundurkan diri atau melakukan pelanggaran-pelanggaran yang merugikan perusahaan.

Pasal 6
Bahwa apabila dikemudian hari perusahaan mengalami pailit, maka masing-masing pihak memiliki kewajiban atau tanggung jawab.

Demikan surat perjanjian ini dibuat rangkap dua, di atas materai Rp. 6000 Untuk dijadikan pegangan bagi masing-masing pihak. Dan surat perjanjian ini disepakati dan ditandatangani di depan saksi-saksi dan dibuat dengan penuh kesadaran tanpa tekanan dari pihak manapun.

Dibuat di Banda Aceh
Tanggal, 16 Mei 2017

Pihak  II                                                                                            Pihak I


Alanuari                                                                                           Ikhsan

Saksi-saksi :
1. Fajri
2. Hamzah Zainuri
3. Deni Mulyadi

Contoh Surat Perjanjian Kerjasama Usaha Perdagangan

SURAT PERJANJIAN KERJASAMA

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama     : Rahmat Saputra
Alamat   : Jln. Dipenogoro No. 43 Banda Aceh
No. Telp : 0852 6545 6754

Selanjutnya disebut sebagai pihak I (pertama)

Nama     : Iwan Setiadi
Alamat   : Jln. Anggrek No. 32 Banda Aceh
No. Telp : 0812 6578 9087

Selanjutnya disebut sebagai pihak II (kedua)

Untuk selanjutnya antara pihak I (pertama) dan pihak ke II (kedua) memiliki perjanjian kerjasama dengan ketentuan sebagai berikut:

1. Pihak I (pertama) menitipkan barangnya kepada pihak II (kedua) dengan sistem konsinyasi. Pihak II  mendapatkan 15% dari omzet pejualan barang titipan pihak I.
2. Jumlah maksimal penitipan barang yang dilakukan pihak I kepada pihak II adalah 100 item untuk setiap desainnya.
3. Pendistribusian barang untuk area Banda Aceh dan sekitarnya diatur oleh pihak II.
4. Pihak I akan membantu promosi pihak II, begitu juga sebaliknya.
5. Pihak II melaporkan hasil penjualan kepada pihak I setiap bulannya, diawal bulan berikutnya disertai dengan penyerahan laba sebesar 85% dari omzet penjualan barang titipan pihak I kepada pihak II.

Segala hal yang belum dimuat pada perjajian ini, dibicarakan bersama antara pihak I dan pihak II untuk mencapai mufakat dikemudian hari dan otomatis menjadi addendum pada perjanjian ini.

Demikian perjanjian ini kami buat secara penuh kesadaran dan tanpa paksaan dari manapun. Apabila terjadi perselisihan dalam pelaksanaan perjanjian ini, maka kami sepakat untuk menyelesaikannya dengan cara musyawarah, namun jika tidak terselesaikan juga, kami sepakat menyelesaikan secara hukum yang berlaku.

Perjanjian ini disepakati pada hari (Selasa) tanggal 16 Mei 2017 oleh:

Pihak I (Pertama),                                                                           Pihak II (Kedua),


Rahmat Saputra                                                                                Iwan Setiadi
Demikianlah 2 contoh surat perjanjian kerjasama yang baik dan benar untuk kali ini. Semoga tips dan contoh di atas dapat menambah wawasan kita tentang contoh surat perjanjian kerjasama. Silahkan berikan like dan share kepda yang lain sebagai bentuk dukungan anda kepada kami. Jangan lupa untuk membaca juga contoh surat perjanjian jual beli mobil. Terima kasih sudah berkunjung dan salam sukses dari www.cntohsuratpos.com.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Contoh Surat Perjanjian Kerjasama Yang Baik dan Benar"

Posting Komentar